Derren Brown Memprediksi Lotere

Pada tanggal 9 September 2009, ilusionis psikologis Inggris Derren Brown tampaknya benar memprediksi hasil Lotere Nasional Inggris di televisi langsung.

Dua hari kemudian, ia menampilkan pertunjukan pra-rekaman selama https://128.199.255.152/ jam di mana ia “menjelaskan” bagaimana ia mencapai prestasi ini menggunakan konsep yang dikenal sebagai “kebijaksanaan orang banyak”.

Ini tentu saja apa yang dia ingin Anda pikirkan, daripada apa yang sebenarnya terjadi. Derren Brown adalah seorang pesulap, dan penyesatan adalah teman terbaik pesulap.

Jadi bagaimana dia melakukannya? Hanya dia dan tim produksinya yang tahu pasti, tapi penjelasan yang paling masuk akal adalah dia menggunakan tipuan kamera, saraf baja, dan banyak latihan. Cara terbaik untuk mulai mendekonstruksi metodenya adalah dengan menonton pertunjukannya.

Pertunjukan prediksi langsung dimulai dengan Derren berdiri di belakang panggung, difilmkan oleh satu kamera genggam yang goyah. Ini untuk membuat Anda percaya bahwa Anda sedang menonton pertunjukan langsung. Bahkan, adegan pertama ini hampir pasti sudah direkam sebelumnya.

Segera setelah pertunjukan “langsung” ini dimulai, Brown mengucapkan salah satu dialognya, mengatakan “menang untuk menang” daripada “angka untuk menang”. Ini juga merupakan penyesatan yang disengaja, yang dirancang untuk membuat Anda percaya bahwa Anda sedang menonton pertunjukan langsung.

Kamera kemudian mengikuti Derren saat dia berjalan ke panggung besar yang kosong. Di sebelah kirinya ada televisi besar, di sebelah kanannya ada deretan bola putih kosong di atas alas.

Dia menjelaskan bahwa satu-satunya orang di ruangan itu adalah dirinya sendiri, juru kamera, dan juru kamera kedua yang diposisikan di belakang teater.

Setelah dia selesai menjelaskan hal ini, siarannya dipotong dengan cepat, hanya beberapa detik, ke sudut pandang juru kamera kedua ini. Kemudian muncul untuk memotong kembali ke kamera goyah asli. Kamera kedua tidak pernah digunakan lagi selama sisa siaran.

Faktanya, cara trik ini hampir pasti tercapai berarti bahwa segala sesuatu yang mendahului pemotongan ini ke kamera kedua direkam, dan semua setelahnya benar-benar hidup.

Jadi mengapa dipotong ke kamera kedua? Sederhananya, itu memberi Derren kesempatan untuk membuat Anda percaya bahwa dia masih difilmkan dengan kamera genggam asli, sedangkan pada kenyataannya dia sekarang sedang difilmkan oleh kamera stasioner yang dibuat secara artifisial agar tampak “goyang” menggunakan perangkat lunak komputer.

Penyesatan ini memungkinkan efek layar terbagi untuk diperkenalkan, dengan Derren di satu sisi layar dan gambar statis setengah panggung di sisi lain. Dengan cara ini, asistennya dapat dengan mudah mengganti bola putih kosong dengan nomor pemenang saat diumumkan langsung di satu setengah layar, sementara Derren berbicara di sisi lain.

Dengan bola pemenang berada di tempatnya, gambar statis di satu sisi layar terbagi dapat dengan cepat diganti dengan bidikan langsung sepenuhnya. Derren kemudian dapat mengungkapkan bahwa “prediksi”-nya benar.

Itu adalah bagian yang menakjubkan dari sebagian besar siaran langsung televisi, dan bukti mengapa Brown masih menjadi salah satu ilusionis psikologis terbesar di dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.