Perjudian Remaja Di Pesta Sekolah Menengah Pasca Prom

Perjudian remaja yang diawasi di Pesta Sekolah Pasca Prom adalah tren terbaru di sekolah menengah. Dalam beberapa bulan terakhir, saya menerima banyak email dari siswa, orang tua, dan staf sekolah tentang kekhawatiran tentang hiburan alternatif baru. Mereka percaya bahwa itu akan menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.

Setelah Komite Post Prom menyetujui hiburan baru, para siswa melihatnya sebagai sebuah kemungkinan. Peserta berkisar dari usia enam belas hingga delapan belas tahun. Setiap siswa memiliki pilihan untuk membeli uang palsu dan dapat menukarkan uang ini dengan hadiah di akhir malam. Ini dianggap sebagai kegiatan yang aman dan indah untuk anak-anak oleh beberapa orang tua. Beberapa orang tua percaya itu adalah daerah yang aman dan indah untuk anak-anak mereka.

Salah satu email berasal dari keluarga homeschooling. Terkejut bahwa anak-anak mereka tidak terlibat, saya terkejut. Dia menjelaskan bahwa putrinya yang berusia tujuh belas tahun memiliki teman yang berada di sistem sekolah umum. Dia kemudian melanjutkan untuk menjelaskan perilaku negatif yang ditampilkan remaja ini setelah acara tersebut. Mereka bahkan mengajari putrinya poker dan black jack. Ini adalah lingkungan yang kuat dengan koneksi komunitas yang kuat. Dia mengatakan bahwa dia tidak melihat perbedaan antara uang asli dan uang palsu, selama Anda memiliki kesempatan untuk memenangkan sesuatu yang berharga. Dia percaya para remaja ini telah diajari untuk berjudi, menang, dan menemukan jalan keluar termudah.

Orang-orang yang mendukung acara perjudian dengan sopan menasihati mereka yang menentangnya bahwa remaja mereka harus tinggal di rumah. Saya mengerti bahwa pesta pasca prom dimaksudkan untuk terbuka untuk semua.

Saya terkejut menemukan bahwa sekolah menganggap malam perjudian dapat diterima oleh remaja.

Saya telah melihat kehancuran yang dapat dilakukan perjudian terhadap orang dewasa dan remaja. Perjudian harus dilarang untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas  judi slot terbaik.

Email lain meminta statistik mengenai efek buruk perjudian pada remaja yang menghadiri acara perjudian. Persentase peserta akan mengembangkan kecanduan judi kompulsif, menurut statistik umum. Banyak dari siswa ini mungkin menjadi kecanduan judi pada satu titik atau lainnya dalam hidup mereka. Penelitian saya menunjukkan bahwa kecanduan judi tidak bergantung pada usia. Penjudi dari segala usia bisa menjadi kecanduan judi. Kebanyakan orang pergi ke tempat perjudian dengan teman atau anggota keluarga. Pada awalnya, sulit untuk memahami bagaimana seseorang yang berusia 60 tahun dan memiliki penghasilan tetap menjadi kecanduan judi. Banyak senior yang saya ajak bicara kesal dan tidak mengerti mengapa ini terjadi. Sayangnya, mereka tidak lagi memiliki pensiun dan hanya memiliki Jaminan Sosial untuk menopang mereka. Dalam satu kasus, Nenek harus pindah dengan putrinya.

Ada sedikit atau tidak ada perbedaan antara game yang diawasi dan mengizinkan siswa untuk minum alkohol yang diawasi. Dia akan ditangkap jika dia menyajikan alkohol kepada siswa. Saya ingin tahu bagaimana administrator sekolah dan orang tua dapat membedakan antara perjudian dan alkohol di properti sekolah. Apa perbedaan antara dapat diterima dan tidak dapat diterima?

Studi menunjukkan bahwa kecanduan judi dan alkoholisme terkait erat. Berdasarkan kehadiran kedua Gamblers Anonymous serta pertemuan Alcoholics Anonymous, korelasi ini ditetapkan.