Stephon Marbury Rindu Dimahkotai Raja Taman

Saat itu 18 Maret 1995 dan Stephon Marbury adalah pangeran Taman. Ini adalah waktu ketika dia adalah seorang senior di sekolah menengah dan timnya. Lincoln Railsplitters, telah mengalahkan Robeson dengan skor 61-56 untuk memenangkan gelar PSAL. Selama pertandingan itu, Marbury mencetak 26 poin dan diproklamirkan oleh 8.000 penonton sebagai masa depan bola basket New York City.

Sejak saat itu, Marbury telah menjadi pangeran yang menunggu. Dia ingin dinobatkan sebagai Raja  Bandar Togel Online Terbaik Singapore Taman.

Hampir 12 tahun kemudian, Marbury memiliki kesempatan untuk dinobatkan sebagai raja Taman. Ini adalah pertandingan melawan Sonics. Marbury baru saja mencetak poinnya yang ke-40 mendapatkan lemparan bebas dengan hanya sembilan persepuluh detik tersisa dan Knicks berhasil memotong keunggulan Sonics menjadi hanya satu poin dan skor bertahan 100-99. Knicks membuat dorongan untuk playoff dan Marbury tidak akan membiarkan tim mana pun mencemooh Knicks kesayangannya.

Semua orang yang hadir menunggu dengan napas tertahan karena mereka mengira pertandingan akan berlanjut ke perpanjangan waktu. Bahkan Kenny Smith dari MSG Network mengumumkan bahwa permainan akan memasuki waktu tambahan.

Marbury melempar bola dan mereka semua menyaksikan dengan ngeri saat bola berderak di sekitar ring dan kemudian lepas begitu saja. Itu menghasilkan sembilan persepuluh dari penyelesaian kedua dan peluit akhir dibunyikan.

Jika Knicks memenangkan pertandingan ini, mereka akan secara resmi lolos ke babak playoff. Sekarang mereka harus menunggu karena playoff mungkin ada di tangan beberapa tim lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.